1 700 foyers de jeu illégal découverts au Cambodge

Cambodge

Kamboja

Menyusul ancaman baru-baru ini oleh Perdana Menteri Kamboja terhadap pejabat yang tidak jujur ​​dan pasif dalam pemerintahannya dalam memerangi kegiatan yang berhubungan dengan perjudian ilegal, pihak berwenang negara itu berhasil merebut 1.700 pusat perjudian ilegal di provinsi Khandal dan Phnom Penh.

Lebih dari 1.000 pusat perjudian ilegal ditemukan

Pertarungan melawan perjudian ilegal dan kegiatan terlarang terkait di Kamboja terus berlanjut. Perdana Menteri negara itu meluncurkan selama bulan September, langkah-langkah baru untuk mengintensifkan perang melawan perjudian ilegal dan kegiatan kriminal terkait di wilayah Kamboja. Memang, selama 2 hingga 3 tahun, negara ini menghadapi terobosan dalam perjudian ilegal dan kegiatan kriminal terkait, termasuk perdagangan manusia. Selama operasi mereka, pihak berwenang Kamboja berhasil menangkap 72 orang Tionghoa di provinsi Khandal, lebih dari 80 orang Indonesia di Koh Kong, provinsi lain di negara itu, dan lebih dari 50 orang Vietnam. Kegiatan terlarang ini telah menyebabkan Kamboja masuk dan maju dalam daftar hitam internasional negara-negara berisiko. Artinya, jumlah wisatawan semakin mengering, sehingga membuat tatanan ekonomi nasional dan ekonomi lokal kesulitan.

Situasi ini menantang pihak berwenang untuk tingkat tertinggi. Ros Phearum, sekretaris jenderal Peraturan Perjudian Kamboja, dengan cepat membunyikan alarm untuk menarik perhatian pemerintah tentang perlunya meningkatkan perang melawan kejahatan terorganisir di daerah tersebut. Terperangkap oleh situasi tersebut, Perdana Menteri Hun Sen dan pemerintahannya meluncurkan penyelidikan yang memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi 700 pusat perjudian ilegal di provinsi Kandal, dan 1.000 pusat lainnya di provinsi Phnom Penh.

Perdana Menteri mengancam pejabat

Situasinya sangat mengkhawatirkan sehingga Perdana Menteri Hun Sen bertanya-tanya apakah pemerintah benar-benar ingin mengakhiri peredaran gelap perjudian. Kepala pemerintahan Kamboja mengatakan bahwa fenomena itu berkembang seperti gangren, seolah-olah tidak ada halangan untuk memperlambat perkembangannya. Dia juga menemukan bahwa kehendak administrator lokal menyisakan ruang untuk keraguan, dan mengakui bahwa pemerintah telah menunjukkan “kelambanan” dalam hal memperkuat undang-undang tentang perjudian. Karena kenyataan inilah Hun Sen baru-baru ini mengeluarkan pernyataan untuk memberi tahu polisi Kamboja dan pejabat administrasi teritorial bahwa dia tidak akan menyia-nyiakan upaya untuk mengakhiri momok perjudian di negara itu, bahkan jika itu berarti memberhentikan warga sipil yang pasif atau korup. pegawai negeri dan polisi.

Bagi Perdana Menteri Kamboja, perang melawan kegiatan kriminal seputar perjudian bukan hanya masalah ekonomi. Baginya, ini bukan hanya masalah meningkatkan keselamatan penduduk Kamboja, tetapi juga memulihkan persepsi negara di tingkat lokal dan internasional.

Author: Raymond Bryant