Allemagne : un joueur empoche 14 000 € au titre de remboursement des paris sportifs illégaux

Allemagne

Jerman

Di Cologne, keadilan telah memberikan sanksi kepada operator perjudian dengan memerintahkannya untuk mengganti kerugian yang diderita seorang pemain. Operator tidak memiliki lisensi selama periode yang bersangkutan, khususnya dari tahun 2020 hingga 2022, seperti yang direkomendasikan oleh peraturan yang berlaku di Jerman. Keputusan pengadilan ini bergabung dengan banyak lainnya di mana hakim bersandar pada sisi para pemain dengan mempertahankan dasar ilegalitas operator perjudian.

Pengadilan Regional Cologne memerintahkan operator perjudian untuk membayar kembali €14.000 setelah dinyatakan ilegal

Seorang pemain diganti sejumlah €14.000 oleh dealer judi yang beroperasi secara ilegal. Kasus tersebut terjadi di Jerman, terpidana dealer bernama Brivio Limited, operator taruhan olahraga dengan kantor pusat di Siprus. Fakta mencakup periode dari 2020 hingga 2022. Pemain tersebut telah berpartisipasi dalam taruhan olahraga di situs Vulcanvegas.com, sebuah situs web yang dioperasikan oleh pemegang konsesi Brivio Limited.

Sesuai dengan perjanjian negara keempat tentang perjudian di Jerman yang mulai berlaku pada tahun 2021, setiap operator perjudian harus memiliki izin perjudian.Brivio Limited tidak memiliki izin untuk beroperasi di Jerman selama periode 2020 hingga 2022; yaitu, baik sebelum maupun sesudah adopsi perjanjian negara keempat tentang permainan untung-untungan. Hal ini dikemukakan oleh Pengadilan Regional Cologne. Oleh karena itu operator telah melanggar perjanjian negara tentang perjudian.

Selama periode penerbit beroperasi tanpa lisensi, kerugian pemain diperkirakan mencapai €14.000. Dia diperintahkan untuk mengganti pemain sejumlah €14.000, atau $14.831). Penghakiman diberikan secara default, karena Brivio Limited tidak ingin membela diri. Dia juga diperintahkan untuk membayar biaya hukum terkait.

Keputusan Pengadilan Regional Cologne mengingatkan pada banyak kasus lainnya

Kasus ini bukanlah kasus yang berdiri sendiri, bahkan merupakan salah satu dari sekian banyak kasus di Jerman di mana putusan pengadilan memenangkan penggugat. Baru-baru ini, masih di Cologne, dalam kasus lain, seorang hakim memerintahkan operator permainan PokerStars untuk mengganti sejumlah $58.494 kepada seorang pemain. Yang terakhir telah bermain melalui situs tersebut dan menderita kerugian. Belakangan ternyata platform PokerStars tempat pemain bertaruh ternyata ilegal. Pengadilan tidak menghukum pemain tersebut, dengan alasan bahwa yang terakhir tidak memiliki cukup informasi di situs web PokerStars untuk mengetahui status ilegal Poker.

Dalam kasus lain yang lebih terkenal, operator perjudian Betano menjadi berita utama karena melanggar undang-undang perjudian Jerman. Di Jerman, peraturan baru memberlakukan batas kerugian bulanan. Batas ini adalah €1.000. Dengan kata lain, operator perjudian tidak boleh membiarkan pemain kehilangan lebih dari €1.000 per bulan (sekitar $1.060). Di sisi lain, ternyata antara 20 Februari dan 4 Maret 2021, seorang pemain telah kehilangan lebih dari €5.000 dalam permainan Betano. Untuk ini, keadilan mengakui tanggung jawab operator perjudian dan menghukumnya dengan hukuman.

Pada tahun 2019, pemerintah mengambil langkah-langkah yang implementasinya meminta operator perjudian untuk berkontribusi, mereka memiliki kewajiban untuk mengikuti dan mematuhi peraturan. Implementasi langkah-langkah ini mensyaratkan perubahan struktural yang mendalam. Namun, kesulitan yang dihadapi dalam implementasinya menyebabkan reformasi legislatif parsial.

Peraturan baru yang diadopsi oleh pemerintah Jerman telah menimbulkan banyak ketidakpastian, birokrasi, dan frustrasi di antara mereka yang berkepentingan. Pertanyaan tentang keefektifannya juga muncul karena menimbulkan banyak pertanyaan. Pemerintah Jerman juga telah dihubungi tentang masalah ini oleh Komisi Eropa, untuk memberikan kejelasan dan ketepatan lebih lanjut tentang posisinya sebelum berlakunya amandemennya.

Author: Raymond Bryant