analisi del gruppo F, il girone più hypster ⋆ The betting coach

analisi del gruppo F, il girone più hypster ⋆ The betting coach

Piala Dunia di Qatar semakin dekat dan bahkan jika tim nasional kami telah menolak kemungkinan kami untuk menikmatinya sekali lagi sebagai protagonis, harapan masih dapat diraba mengingat elit sepakbola dunia akan hadir dan pertunjukannya dijamin. , terlepas dari periode anomali dan, mungkin, bahkan kurang melibatkan tradisi.

Di antara delapan grup yang ‘dibangun’ oleh Lady Luck pada saat pengundian di Doha, kuartet yang diwakili oleh huruf ‘F’ menonjol untuk partisipasi tertentu, mendaftarkan partisipasi Belgia, Kanada, Maroko, dan Kroasia. Kami dengan simpatik menganggapnya sebagai grup yang paling hipster, tetapi terutama dari sudut pandang teknis yang ingin kami analisis secara mendetail, mengingat bahwa dalam hal taruhan dunia, Belgia adalah favorit grup ini, diikuti oleh Kroasia dan, lebih jauh, dari Maroko terlebih dahulu dan kemudian Kanada..

Mari kita mulai dengan Belgia, tim nasional terkuat, setidaknya di atas kertas, dari pengelompokan ini, terdiri dari sekelompok pemain yang sangat terkenal di mana berbagai Courtois, De Bruyne, Hazard dan Lukaku menonjol di antara yang lainnya. Kuat tetapi tidak pernah benar-benar kompetitif seperti yang diharapkan dalam penunjukan yang diperhitungkan, sementara di kualifikasi dia menjadi sangat kuat, mencatatkan 8 kemenangan dan 2 kali seri tanpa kekalahan, jalur yang hampir jelas, sekarang menunggu konfirmasi di fase yang menentukan.

Kemudian kami menemukan Kroasia, tim nasional yang selalu memiliki basis pemain level tinggi yang tidak memiliki kontinuitas. Sebuah tim yang mampu melakukan segalanya dan kebalikan dari segalanya: ketika alkimia benar, ia mampu melakukan segala upaya. Daya saing tidak kurang di tim nasional merah putih kotak-kotak dan kualitas dijamin oleh elemen sekaliber Modric, Brozovic, Pasalic, Perisic, Kramaric. Singkatnya, segerombolan pemain berkelas yang, bukan karena kebetulan, hanya kalah melawan Prancis di final Piala Dunia edisi terakhir, menyentuh apa yang akan menjadi kudeta yang sangat mengejutkan.

Lalu ada Maroko, tim yang mengalahkan lawan-lawannya di babak kualifikasi Afrika untuk kemudian memenangkan play-off melawan Kongo yang dikalahkan 4-1 di leg kedua setelah bermain imbang 1-1 di leg pertama. Tim yang percaya diri, di mana kami menemukan dua kenalan kami sekaliber Hakimi dan Amrabat, tetapi yang terpenting sekarang bukan lagi sekelompok pemain yang hanya mengandalkan kecakapan atletik mengingat selama bertahun-tahun juga telah meningkat. banyak pada tingkat taktis.

Terakhir, mari kita analisis Kanada, tim yang paling tidak terakreditasi di grup ini, yang lolos melawan Meksiko berdasarkan selisih gol, tetapi jangan diremehkan karena ini adalah tim nasional yang semakin menunjukkan dirinya pada level yang sangat baik belakangan ini. Perhatian utama diberikan pada fase defensif dan dari sana datanglah kemenangan yang diperlukan untuk mencapai fase akhir. Taktik cerdas, dibangun di atas tim solid yang tidak membanggakan bintang tetapi elemen fungsional dan dalam hal apa pun untuk diwaspadai, seperti Eustaquio, pivot Porto, Millar, pemain kidal Basel yang berbahaya, hingga Brym, seorang striker yang perintah hormat di PSV.

KALENDER PERTANDINGAN

hari pertama

Maroko-Kroasia, 23 November pukul 11.00

Belgia-Kanada, 23 November pukul 20.00

hari ke-2

Belgia-Maroko, 27 November pukul 14.00

Kroasia-Kanada, 27 November pukul 17.00

hari ke-3

Kanada-Maroko, 1 Desember pukul 16.00

Kroasia-Belgia, 1 Desember pukul 16.00

Author: Raymond Bryant