Dans sa stratégie de lutte contre le jeu illégal, les Philippines ferment deux opérateurs POGO

Dans sa stratégie de lutte contre le jeu illégal, les Philippines ferment deux opérateurs POGO

Filipina

Selama beberapa tahun, Filipina, seperti negara-negara lain di seluruh dunia, telah berusaha untuk mengambil tindakan terhadap industri perjudian ilegal. Beberapa hari yang lalu, PAGCor bekerja sama dengan badan pengatur lain di tanah air menutup dua perusahaan berlisensi POGO. Alasan di balik penutupan ini termasuk kasus penculikan dan kondisi kerja seperti budak. Salah satu perusahaan ini telah dicabut izinnya, yang berarti tidak akan beroperasi lagi di wilayah ini. Dalam perang melawan perjudian ilegal ini, pihak berwenang menemukan bahwa petugas polisi nakal terlibat dalam kasus ini. Saat ini, lebih dari 140 orang telah dibebaskan dari kuk majikan mereka.

140 karyawan dibebaskan dari penganiayaan

Operator Permainan Lepas Pantai Filipina yang lebih dikenal sebagai POGO adalah perusahaan lepas pantai yang menawarkan perjudian online di Filipina. Untuk beberapa waktu, perusahaan-perusahaan ini telah menghadapi beberapa tuduhan seperti penculikan dan penganiayaan terhadap karyawan mereka.

Selama beberapa minggu, regulator game lokal Philippine Amusement and Gaming Corporation (PAGCor) telah melakukan tindakan penegakan yang bertujuan untuk mengurangi kejahatan terkait POGO. Tindakan inilah yang baru-baru ini mengakibatkan penutupan dua POGO dan penyelamatan beberapa karyawan.

Di Angeles City, misalnya, 40 warga negara asing dibebaskan dari belenggu majikan mereka dan diserahkan ke kantor imigrasi, yang akan membantu mereka kembali ke negara asal tanpa insiden. Para pekerja ini diduga diculik dan ditahan secara paksa oleh orang-orang yang menjanjikan masa depan yang lebih baik bagi mereka.

Selain menutup dua POGO, pihak berwenang melangkah lebih jauh dengan mencabut izin salah satu operator. Crimson Tulip BPO adalah perusahaan yang dimaksud di sini. Seperti sebelumnya, perusahaan ini dituduh menculik dan memperlakukan karyawannya dengan buruk. Penutupannya menyebabkan pembebasan 100 karyawan yang bekerja dalam kondisi yang dianggap seperti perbudakan. Hasil terbaru membuktikan kolaborasi yang bermanfaat antara beberapa cabang pemerintahan termasuk PAGCor, petugas polisi, anggota Kementerian Kehakiman, pejabat pemerintah dan anggota Biro Investigasi Nasional. Di bawah perintah Presiden negara, berbagai kantor ini telah mengadakan pertemuan yang bertujuan untuk menyusun strategi untuk memerangi kejahatan terkait POGO. Penting untuk dicatat bahwa pertemuan ini mengikuti kasus penculikan yang berulang di negara ini. Dihadapkan dengan keberhasilan baru ini, kedutaan besar China di Filipina tampaknya pantas untuk memberi hormat atas upaya yang dilakukan oleh badan pengatur. Wakilnya mengatakan dalam hal ini bahwa pemerintah telah bertindak sebagaimana mestinya.

Data survei mengungkapkan bahwa total 44 orang Filipina, 1 Malaysia, 1 Taiwan, dan 16 Vietnam berhasil diselamatkan. Penting untuk disebutkan bahwa sebagian besar pekerja asing ini telah terpikat oleh janji gaji besar dan beberapa keuntungan lainnya.

Hanya sekali di sana mereka akan menemukan bahwa itu adalah penipuan besar, sayangnya sudah agak terlambat untuk kembali. Untuk memastikan bahwa para pekerja tidak akan mencoba melarikan diri, para algojo menyita paspor mereka dan menguncinya.

Alejandro Tengco yang merupakan direktur pelaksana dari Philippine Amusement and Gaming Corporation menyebut operasi terbaru ini sebagai kegagalan dalam perjuangan untuk mengatasi masalah yang berkembang dari kejahatan terkait POGO. Baginya, upaya lebih harus dilakukan agar kasus serupa tidak terulang kembali di masa mendatang.

Industri POGO dapat ditutup secara permanen

Tengco dalam sambutannya mengatakan jika kejahatan terus meningkat, industri POGO bisa ditutup selamanya. Perhatian kepala pengawas di atas segalanya untuk menjaga keamanan di negaranya. Untuk mencegah hal-hal yang ekstrem seperti itu, Alejandro mendesak kedua belah pihak untuk memastikan bahwa penculikan dan perlakuan buruk terhadap karyawan dihapuskan.

Sang sutradara mencontohkan e-Sabong yang merupakan perusahaan game yang sangat menggiurkan bagi negara. Sayangnya, itu telah ditutup karena beberapa insiden, termasuk penculikan. Operasi ini juga mengungkap keterlibatan polisi korup dalam penculikan tersebut.

Kasus e-Sabong memungkinkan terwujudnya komitmen penguasa. Jadi apakah itu usaha dengan jangkauan tinggi atau tidak, regulator tidak akan ragu untuk melanjutkan dengan penutupan langsung. Seperti yang disebutkan Tengco, pihak berwenang sekarang siap untuk mengambil keputusan sulit tidak peduli berapa pun biayanya.

Author: Raymond Bryant