Deux analystes de Morgan Stanley chiffrent la dette des casinos de Macao à 24 milliards de dollars

Macau

Makau

Morgan Stanley, sebuah bank terkenal di dunia yang berbasis di New York, menerbitkan laporan terperinci tentang jumlah akumulasi hutang dari enam tempat perjudian berlisensi di Makau. Dalam laporan yang dibuat oleh analisnya Gareth Leung dan Praveen Choudhary ini, perusahaan internasional ini menempatkan jumlah utang sebesar 24 miliar dolar. Mereka meyakini bahwa pandemi COVID-19 benar-benar mempengaruhi aktivitas para operator tersebut. Mereka juga memperkirakan bahwa pada akhir tahun, perusahaan-perusahaan ini akan dapat memperoleh pendapatan sekitar $680 juta. Selain itu, pembatasan terkait perjalanan dan memperoleh eVisa baru dapat diselesaikan pada bulan November. Ini akan meningkatkan aktivitas pasar game di wilayah administrasi khusus China ini.

Utang kumulatif yang dibenarkan oleh dampak pandemi COVID-19

Dalam siaran pers, Morgan Stanley, sebuah perusahaan perbankan dan pialang terkenal di dunia yang berbasis di New York, mengumumkan bahwa utang kumulatif dari enam operator kasino Makau berlisensi sekarang menjadi $24 miliar. Laporan ini dibuat oleh dua analisnya, Gareth Leung dan Praveen Choudhary. Yang terakhir menentukan bahwa jumlah yang besar ini dibenarkan oleh ancaman kesehatan yang telah memperlambat aktivitas enam operator ini (MGM China Holdings Limited, Galaxy Entertainment Group Limited, Melco Resorts and Entertainment Limited dan SJM Holdings Limited, Sands China Limited dan Wynn Macau Limited dari Las Vegas Sands Corporation dan Wynn Resorts Limited). Dalam dokumen lain yang diterbitkan oleh Inside Asian Gaming, Morgan Stanley memprediksi pendapatan perusahaan game ini akan mencapai $603 juta pada kuartal ketiga tahun 2022.

Sejak merebaknya pandemi COVID-19, Tiongkok telah menerapkan langkah-langkah perlindungan yang berdampak negatif terhadap operasi kasino. Di Makau, pelancong dan turis tidak lagi memiliki kesempatan untuk pergi ke wilayah administrasi khusus ini untuk bersenang-senang. Sebelum pandemi, utang gabungan dari enam perusahaan perjudian hanya $5 miliar. Saat ini, $24 miliar itu 380% lebih buruk. Jumlah ini tidak jauh dari perkiraan yang diberikan bank 5 bulan sebelumnya (diperkirakan jumlahnya mencapai 25 miliar dolar).

Beberapa perkiraan meyakinkan untuk akhir tahun

Bank Morgan Stanley juga mengumumkan bahwa mereka melihat di Macao, kemungkinan untuk mencapai angka yang baik sebelum akhir tahun. Memang, pendapatan kotor keenam perusahaan ini mungkin mencapai sekitar $680 juta. Ini akan mewakili 35% dalam hal penurunan berurutan dan 82% dalam hal pendapatan pasar massal. Menurut dua pakarnya, jika pengembalian seperti itu terwujud, penghitungan akhir akan membuat penurunan sekitar 92% (bila perlu untuk membuat perbandingan dengan situasi tahun 2019).

Juga sejalan dengan perkiraan, kedua analis Morgan Stanley berharap menemukan beberapa perkembangan optimis di pasar game. Mereka didasarkan, misalnya, pada pernyataan baru-baru ini yang dibuat oleh Ho Iat Seng, Kepala Eksekutif Makau. Setelah berdiskusi panjang dengan pemerintah pusat China, pemerintah pusat mengumumkan bahwa masalah terkait perjalanan, pariwisata, dan penerbitan eVisa akan segera dipulihkan. Kedua analis berpendapat bahwa pendapatan kotor dari operator game ini untuk bulan Oktober ini dapat dikurangi. Hanya pada bulan November eVisa atau masalah perjalanan akan benar-benar dipertimbangkan, tambah mereka.

Author: Raymond Bryant