Emperor Entertainment affiche des pertes conséquentes à la suite de la fermeture du casino de Macao

Emperor Entertainment Hotel Limited

Kaisar Hiburan Hotel Terbatas

Menurut hasil yang dirilis oleh Emperor Entertainment Hotel Limited, perusahaan mengalami penurunan pendapatan yang signifikan selama enam bulan yang berakhir pada 30 September 2022. Dalam laporan sementara ini, penurunan berkisar 85% dan 51% dari sisi pendapatan year-over-year. . Penurunan ini berasal dari penutupan kasino merek tersebut di Makau.

Menghentikan aktivitas game yang memengaruhi pendapatan

Emperor Entertainment Hotel Limited yang terdaftar di Hong Kong menunjukkan pendapatan sebesar HKD 108,6 juta, atau $13,9 juta, untuk periode dari 1 April hingga 30 September 2022. Jumlah ini menunjukkan penurunan sebesar 51,4% dibandingkan periode yang sama tahun 2021 sebesar 223,4 juta HKD . Ini adalah penurunan tajam yang mengungkapkan kerugian bersih sebesar HKD 155,7 juta, yang 85% lebih tinggi dari tahun lalu sebesar HK 84 juta.

Mengenai defisit ini, Emperor Entertainment percaya bahwa situasinya memburuk setelah penghentian aktivitas perjudiannya di Makau pada bulan Juni. Namun, faktor lain juga terlibat, termasuk masalah ekonomi global, pembatasan ketat terkait pandemi Covid di wilayah tersebut dan di Hong Kong selama enam bulan dari April hingga September tahun ini. Selain itu, pendapatan menurun karena biaya membantu mengisi penghentian penawaran game perusahaan. Saat ini, kompleks tersebut berfokus terutama pada bisnis perhotelannya karena perusahaan mengelola dan mengoperasikan enam properti termasuk hotel dan apartemen. Beberapa di antaranya berada di Makau termasuk Grand Emperor Hotel dan Inn Hotel Macau.

Perubahan legislatif yang mengarah pada penutupan kasino

Operasi kasino di Grand Emperor Hotel terhenti karena berbagai perubahan peraturan saat ini. Memang, hukum yang mempengaruhi perjudian di Makau telah mengalami beberapa pergolakan yang signifikan. Diantaranya, peraturan junket baru telah menyebabkan hilangnya ruang VIP di dalam kasino. Adapun aturan kasino satelit, mereka memaksa dealer untuk menutup beberapa penawaran mereka. Tindakan tersebut menetapkan bahwa mereka berkewajiban untuk menjadi pemilik situs yang bersangkutan. Jika tidak demikian, perusahaan tidak memiliki hak untuk mengambil keuntungan dari pendapatan dari operasi perjudian, yang tersisa hanyalah membebankan biaya manajemen.

Sebagai hasil dari proses tersebut, Emperor Entertainment Hotel Limited mengambil keputusan untuk menutup operasi seluruhnya dan tidak memperbarui kontrak dengan operator kasino, SJM Holdings Ltd. Kedua belah pihak telah menyelesaikan kontrak yang masa berlakunya berakhir pada 26 Juni. Namun, SJM masih memiliki izin untuk mengelola kasino hingga akhir tahun dengan syarat membayar biaya sebesar HKD 21 juta atau $2,6 juta.

Author: Raymond Bryant