Japon : parier en ligne sur des plateformes offshores constitue désormais un crime

Japon

Jepang

Petaruh Jepang yang mengikuti platform lepas pantai online sekarang akan didenda atau dipenjara. Demikian pengumuman yang dikeluarkan oleh lembaga pemerintah, yang kini menganggap perjudian sebagai kejahatan jika aktivitas tersebut dilakukan secara online dan di situs lepas pantai.

Denda 500.000 yen atau 3 tahun penjara untuk pemain di platform lepas pantai

Pemerintah Jepang menjadi semakin parah dalam strateginya untuk menindak perjudian di negara tersebut. Memang, hanya beberapa hari, negara telah mengumumkan, melalui lembaga pemerintahnya, Badan Kepolisian Nasional (atau Badan Kepolisian Nasional) dan Badan Urusan Konsumen (atau Badan Urusan Konsumen), berlakunya rezim sanksi bagi pemain mana pun. yang terlibat dalam permainan untung-untungan yang tersedia di platform kasino online yang didirikan di wilayah selain Jepang. Dalam nada ini, dan sederhananya, siapa pun yang tertangkap bertaruh dari situs asing yang tidak terdaftar secara legal oleh pemerintah Jepang akan dikenakan sanksi.

Dengan demikian, individu yang melanggar dapat dijatuhi hukuman 3 tahun penjara, atau denda sebesar 500.000 yen Jepang, atau sekitar 3.380 dolar, yang harus dibayar secara individual. Namun pada kenyataannya, rezim ini bukanlah hal baru bagi negara. Memang, di Jepang, dilarang memainkan game kebetulan di platform yang dipasang di luar negeri selama beberapa tahun sekarang. Beginilah cara Polisi menghukum oknum pemain dalam beberapa kesempatan selama bertahun-tahun. Ada 18 penangkapan selama tahun 2019, 16 lainnya pada tahun 2020, dan jumlah orang yang ditangkap sama pada tahun 2021. Menurut Polisi, penangkapan ini jatuh pada pemain yang bertindak dari tempat perjudian. Sebagai hasil dari tindakan ini, beberapa analis percaya bahwa kebijakan manajemen perjudian Jepang semakin dekat dengan China.

Bertaruh pada platform online lepas pantai adalah kejahatan

Rezim yang baru-baru ini diperkenalkan oleh pemerintah Jepang berjalan sedikit lebih jauh dari aturan umum. Itu menghukum individu yang bermain di platform asing, bahkan jika mereka melakukannya dari rumah mereka, termasuk jika platform tersebut disahkan secara hukum di yurisdiksi lain atau negara lain. Selama platform tersebut berlokasi di luar Jepang, dan tidak memiliki lisensi yang dikeluarkan oleh pemerintah Jepang, maka dianggap ilegal. Orang ini kemudian akan didakwa dengan kejahatan sederhana terkait perjudian. Di sisi lain, rezim ini juga memberikan sanksi kepada individu yang, dari rumahnya, memberikan akses ke platform jenis ini, bahkan jika dia menggunakan server yang dipasang di negara selain Jepang. Pernyataan peringatan yang diterbitkan oleh polisi dan lembaga konsumen jelas mengenai hal ini: “Perjudian adalah Kejahatan. Menjauh”.

Tentu saja, pembatasan ini hanya berlaku untuk perjudian online lepas pantai, karena secara umum, permainan untung-untungan tidak dikecualikan dari Jepang. Petaruh bisa bersenang-senang di platform yang dilisensikan oleh otoritas Jepang. Mereka juga dapat bermain di perusahaan game yang didirikan secara legal di negara tersebut. Pada poin terakhir ini, Jepang juga mengejar proyek investasinya yang terdiri dari pemasangan serangkaian kompleks kasino di negara tersebut, dengan maksud untuk memperkuat daya tarik wisatanya, dan lebih khusus lagi, untuk menarik para penjudi dari seluruh dunia. Nagasaki adalah salah satu kota yang akan mendapatkan keuntungan dari kompleks kasino senilai lebih dari 3 miliar dolar, sebagai bagian dari proyek nasional ini.

Author: Raymond Bryant