La Chine compte rétablir son programme eVisa pour les voyages à Macao

Macau

Makau

Makau telah menjadi salah satu tujuan perjudian paling menarik di dunia selama beberapa tahun sekarang. Sejak awal krisis kesehatan, bekas daerah kantong Portugis itu tidak sebaik sebelumnya. Dengan perbatasan tertutup dan perusahaan tertutup, industri perjudian Makau telah mengalami penurunan yang cukup besar. Hal-hal dapat segera berubah setelah keputusan China untuk melanjutkan program eVisa yang menawarkan visa kepada penduduk yang ingin melakukan perjalanan ke Makau. Pemerintah menyambut baik keputusan ini serta operator game yang mengharapkan pemulihan bertahap untuk aktivitas mereka. Namun, kewajiban untuk melakukan tes tetap dipertahankan, karena kasus baru telah dicatat setelah pencabutan larangan terhadap China.

Pemulihan yang optimis setelah bertahun-tahun menderita

Beberapa hari yang lalu, pemerintah China mengumumkan melalui bank investasi Amerika JPMorgan Chase and Company bahwa mereka akan meluncurkan kembali program eVisa. Ini sebenarnya adalah sebuah program yang bertujuan untuk memberikan bantuan kepada warga negara yang ingin melakukan perjalanan ke Macao.

Sebagai pengingat, Makau telah menutup perbatasannya selama beberapa tahun sesuai dengan pembatasan kesehatan akibat virus corona. Bahkan setelah pembatasan dicabut, beberapa pemerintah mempertahankan larangan tersebut sehingga membatasi pergerakan penduduknya ke Makau. Di urutan teratas adalah Beijing, yang melarang keras semua perjalanan ke Makau. Menyusul keputusan ini, bekas daerah kantong Portugis itu sangat menderita melihat pendapatan kotornya dari permainan direvisi ke bawah. Januari lalu, para ahli memperkirakan penurunan 53,1% dibandingkan tahun sebelumnya, yang menghasilkan total 3,93 miliar dolar.

Keputusan China untuk melanjutkan program eVisa akan menandai langkah penting untuk dimulainya kembali aktivitas setelah krisis kesehatan. Apalagi kabar tersebut diterima dengan sangat baik oleh pemerintah dan operator kasino di Makau yang kini optimis menatap masa depan.

Pelonggaran pembatasan perjalanan oleh pemerintah China sangat melegakan bagi para operator ini. Sejak itu, saham beberapa di antaranya telah ditingkatkan. Di antara operator yang terkena dampak kenaikan ini adalah Wynn Macau, Galaxy Entertainment, Sands China, dan MGM China. Yang terakhir mencatat peningkatan sekitar 5% dalam omset mereka.

Program yang ditetapkan oleh pemerintah China sebagian besar akan berlaku untuk orang-orang yang mendapat manfaat dari paket wisata. Antara lain, penduduk provinsi Guandong, Fujian, Zheijiang, Jiangsu dan kota metropolis Shanghai diharapkan dalam beberapa minggu mendatang di Macao.

Tetap waspada dan tetap menghormati tindakan pencegahan

Seperti banyak orang, DS Kim yang merupakan seorang analis di JPMorgan Chase and Company percaya izin China akan mengarah pada normalisasi di Makau dan membantu operator perjudian pulih dan membayangkan masa depan yang lebih baik untuk bisnis mereka. DS Kim mengatakan dalam siaran pers bahwa dia dan perusahaannya percaya pada pemulihan bertahap dan signifikan yang dapat menyebabkan peningkatan pendapatan kasino sekitar 35%. Terlepas dari relaksasi, China telah memperingatkan bahwa mereka bermaksud mempertahankan kebijakan nol-covid hingga 2024.

Selain itu, siapa pun yang ingin mendapatkan visa perjalanan ke Makau harus menjalani beberapa tes untuk memastikan apakah mereka positif terkena virus atau tidak. Pembatasan ini telah dipertahankan, karena pusat perjudian Makau telah mendeteksi beberapa kasus infeksi baru.

Kasus-kasus ini di mana setidaknya beberapa akan terdeteksi di kasino MGM Cotai. Menyusul penemuan ini, tempat tersebut ditutup dan sekitar 1.500 orang dikarantina. Pakar pusat perjudian percaya bahwa infeksi baru disebabkan oleh pencabutan larangan tersebut.

Meskipun demikian, pemerintah telah memutuskan untuk tetap pada keputusannya untuk melanjutkan aplikasi visa online, dengan tujuan menghidupkan kembali industri yang telah berjuang sejak awal covid-19.

Author: Raymond Bryant