La Chine et le Cambodge renforcent leur accord pour mettre fin aux jeux d’argent illégaux

Cambodge

Kamboja

Perjudian ilegal dan kejahatan terkait adalah masalah nyata di banyak negara Asia. Untuk melawan momok ini, Cina dan Kamboja baru-baru ini menandatangani perjanjian yang memungkinkan mereka untuk bergabung dalam perjuangan tersebut. Sebagai bagian dari perjanjian ini, kedua negara diharuskan untuk bertukar informasi berguna yang memungkinkan mereka menerapkan strategi yang efektif untuk memberantas perjudian ilegal, kejahatan dunia maya, dan kejahatan yang terkait dengan perdagangan manusia. Selain itu, perjanjian tersebut mencakup proyek perdagangan, pariwisata, dan infrastruktur. Dalam logika yang sama inilah China juga menandatangani perjanjian dengan Vietnam.

Tingkatkan keamanan pemain

Selama beberapa tahun sekarang, Kamboja telah menjadi surga bagi mafia dan pedagang manusia dari segala jenis. Baik itu kejahatan dunia maya, perbudakan, atau penculikan, para penjahat ini terkenal kejam. Korbannya mereka iming-iming dengan janji kerja dan upah tinggi.

Begitu mereka jatuh ke dalam perangkap algojo mereka, mereka dipaksa bekerja di kasino ilegal dan terkadang bahkan untuk sindikat kriminal. Para korban ini umumnya berasal dari China, Vietnam, tetapi juga dari beberapa negara Asia lainnya. Untuk memerangi kejahatan-kejahatan ini, tetapi juga untuk mengakhiri perjudian online dan penipuan telekomunikasi, China dan Kamboja telah mengkonsolidasikan kemitraan mereka yang sudah ada.

Konsolidasi ini dicapai melalui penandatanganan perjanjian baru yang bertujuan untuk meningkatkan upaya kedua negara dalam menjalin hubungan keamanan dan pada saat yang sama memastikan keamanan yang lebih baik bagi rakyatnya. Li Keqiang adalah Perdana Menteri Tiongkok dan Hun Sen adalah Perdana Menteri Kamboja.

Selama partisipasinya dalam Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara yang diadakan minggu lalu di Kamboja, Perdana Menteri China bertemu dengan mitranya dari Kamboja untuk membahas masalah ini. Dalam pernyataan bersama, kedua mitra mengatakan bahwa kesepakatan baru tersebut terutama akan didasarkan pada pertukaran informasi.

Oleh karena itu, berkat informasi yang dipertukarkan, mereka dapat menyusun rencana untuk memerangi perdagangan manusia, penipuan telekomunikasi, perjudian ilegal, dan kejahatan terkait. Perjanjian tersebut juga memperhitungkan proyek infrastruktur, perdagangan, pariwisata, dan perjuangan melawan penerbangan langsung antara kedua negara.

Negara perjudian online di Cina dan Kamboja

China dan Kamboja adalah dua negara tempat perjudian online dengan cepat beralih ke sisi hukum yang salah. Pada tahun 2020, misalnya, pemerintah Kamboja mengambil keputusan untuk berhenti menerbitkan dan memperbarui lisensi game online baik untuk operator game internal maupun eksternal.

Keputusan ini diambil dalam menghadapi kebangkitan dan perkembangan pesat perjudian ilegal di negara tersebut. Sejak keputusan ini, otoritas Kamboja mengintensifkan upaya mereka untuk memerangi perjudian ilegal dan kejahatan terkait. Hingga saat ini, beberapa penangkapan telah dilakukan dan beberapa penjahat telah dijebloskan ke balik jeruji besi.

Sudahlah, penting untuk dicatat bahwa Kamboja memiliki salah satu industri game terbesar di dunia. Dari 171 operator yang awalnya memiliki lisensi, hanya 87 yang telah memperbaharui kepemilikannya karena pengaturan yang dibuat oleh negara tersebut.

Dalam kasus Cina, permainan tradisional telah berevolusi untuk digantikan oleh permainan online. Menghadapi kebaruan, pihak berwenang awalnya kesulitan dalam mengontrol kegiatan. Dengan berkembangnya perjudian ilegal, mereka agak berkewajiban mencari solusi untuk mengatasi masalah dan menjaga keamanan.

Jadi dalam tindakan mereka, otoritas penegak hukum telah menangkap operator kasino yang memutuskan untuk beroperasi di luar hukum yang melarang perjudian. Dalam hal ini, Miao Shengming yang merupakan kepala kantor kejaksaan pertama dari Kejaksaan Agung Rakyat mengatakan bahwa game online adalah karya para penjahat. Baginya, itu adalah sistem yang menghubungkan pemain dengan kasino dan agen.

Terakhir, seminggu sebelum menandatangani perjanjian dengan Kamboja, China mungkin juga telah menandatangani perjanjian serupa dengan Vietnam. Perjanjian lain ini akan menyebutkan perang melawan perjudian lintas batas, kejahatan dunia maya, kejahatan teknologi, perdagangan manusia, dan kejahatan terkait narkoba.

Melalui perjanjian ini, Vietnam juga akan dipromosikan sebagai tempat wisata utama sesuai dengan undang-undang antipandemi saat ini.

Author: Raymond Bryant