La lutte contre la fraude continue avec un nouveau coup de filet en Malaisie

Malaisie

Malaysia

Pihak berwenang Malaysia mendapatkan jaringan penipuan dengan menyita peralatan, uang tunai, dan menangkap 10 orang. Ini adalah operasi yang sukses dalam perang global melawan perjudian ilegal di sektor perjudian.

10 orang ditangkap, peralatan dan uang tunai disita

Di Malaysia, perang melawan penipuan di sektor perjudian berlanjut. Polisi di Johor, sebuah negara bagian yang terletak di selatan Federasi Malaysia, mengusir banyak orang yang terlibat dalam kegiatan perjudian, ditegur sendiri oleh peraturan yang berlaku di wilayah tersebut. Secara keseluruhan, mereka adalah 10 orang yang telah ditangkap di jaring polisi setempat. Selain penangkapan tersebut, Datukk Kamarul, kepala polisi Johor, mengungkapkan bahwa operasi keamanan publik juga memungkinkan untuk mendapatkan uang tunai sejumlah 2.200 dolar, sejumlah kartu SIM, sebuah block-notes dan 10 telepon yang semuanya disita. Notepad yang ditemukan tidak sedikit, karena di dalamnya tertulis taruhan ilegal pada pertandingan Piala Dunia.

Orang-orang yang ditangkap oleh polisi Johor telah ditahan. Di antara mereka, dua orang, berusia 22 tahun untuk satu orang dan 43 tahun untuk yang lainnya, menjalankan profesi sebagai bandar taruhan secara ilegal. Dalam cincin penipuan ini, batas kredit taruhan melebihi $220.000 yang bertentangan dengan peraturan. Atas fakta-fakta tersebut, para tersangka dapat dijatuhi hukuman 5 tahun penjara, dan denda sebesar 4.450 dolar, berdasarkan pasal 6 paragraf 3 Undang-Undang Taruhan Malaysia 1953. Menurut kepala polisi, operasi ini tidak akan berhasil tanpa kerja sama warga sipil dan keahlian petugas polisi Johor. Karena itu, dia mengimbau siapa pun yang memiliki informasi terkait kasus ini untuk melapor ke polisi.

Kejahatan umum di industri

Malaysia entah bagaimana berusaha untuk membebaskan diri dari juara perjudian ilegal di negara itu. Dalam hal ini, tidak ada bedanya dengan negara lain di mana aktivitas, yang disahkan dan diatur, menemukan dirinya dirangsang dengan ganas oleh Piala Dunia 2022. Di Belanda, misalnya, regulator lokal telah menantang beberapa operator yang telah menerbitkan penawaran taruhan yang dilarang, dan yang kegiatannya tidak sesuai dengan peraturan. Demikian pula, operator yang menggunakan selebriti lokal di tanah air untuk mengembangkan bisnisnya juga telah disita.

Di Vietnam, situasinya tidak lebih baik. Polisi di negara Asia Selatan ini baru-baru ini membongkar jaringan perjudian ilegal yang berbasis di banyak outlet di provinsi Dong Nai dan di kota Ho Chi Minh. Di jaringan ini, pemain memiliki kesempatan untuk memasang taruhan pada pertandingan sepak bola, serta sabung ayam. Lotre ilegal termasuk di antara kegiatan yang diusulkan. Pada beberapa akhir pekan, dana jaringan bisa lolos sebanyak $4 juta. Polisi juga memperkirakan bahwa semua transaksi jaringan tersebut bernilai lebih dari $1 miliar. Bisnis itu sangat menguntungkan sehingga ketika piala dunia sepak bola tiba, para eksekutif bisnis bergegas ke provinsi tetangga untuk mengumpulkan taruhan dari pemain lokal, dan memperluas area tangkapan jaringan.

Author: Raymond Bryant