Le Brésil rate l’occasion d’offrir un cadre légal à la pratique des paris sportifs sur son territoire

Le Président Bolsonaro s’oppose à la légalisation des casinos au Brésil

Brazil

Presiden Brasil Jair Bolsonaro gagal memberlakukan undang-undang untuk mengatur taruhan olahraga di Brasil meskipun memiliki waktu hingga 12 Desember untuk melakukannya. Brasil harus memulai fase transisi baru di mana operator industri taruhan olahraga akan beroperasi dalam kekosongan hukum total.

Permainan bermasalah Bolsonaro yang berujung pada berakhirnya sistem pelanggaran hukum

Namun semuanya telah dimulai dengan baik pada tahun 2018 dengan mantan presiden Michel Temer yang telah menetapkan dasar dan program yang harus mengarah pada penerapan undang-undang yang mengatur praktik taruhan olahraga di Brasil, tanah sepak bola, selama mandatnya. Program seperti yang direncanakan oleh mantan Presiden Michel Temer penandatangan Bill 846/2018 dalam undang-undang federal pada bulan Desember 2018 mengatur agar pemerintah, yang dipimpin oleh Kementerian Keuangan, menetapkan kerangka peraturan ini untuk mengakhiri tahun-tahun kekosongan hukum dan praktik yang menunjukkan sedikit perhatian terhadap kekhasan Brasil. Dua tahun telah diberikan kepada yang terakhir dengan kemungkinan perpanjangan dua tahun tambahan untuk memperbaiki peraturan ini.

Empat tahun kemudian, termasuk perpanjangan dua tahun, Brasil masih belum memiliki kerangka hukum yang mengatur praktik taruhan olahraga online dan terestrial. Jair Bolsonaro, presiden saat ini yang tergabung dalam kubu konservatif Republik Federal, tidak menandatangani RUU yang diajukan pemerintah sebelum batas waktu 12 Desember 2022. Namun, pada tahun 2020, Presiden Bolsonaro memberikan otorisasi untuk privatisasi sektor taruhan olahraga. Dengan tindakan ini, dengan demikian memberikan kemungkinan kepada Sekretariat Evaluasi, Perencanaan, Energi dan Lotere (SECAF) untuk menentukan kerangka hukum ini dan menjamin privatisasi ini.

Alasan status quo

Terlepas dari potensi kuat Brasil di mana pendapatan akhir dari industri taruhan olahraga akan berjumlah lebih dari 720 juta dolar, Brasil lambat untuk mendapatkan rejeki nomplok ini. Memang, tidak adanya kerangka hukum merupakan hambatan bagi pendirian operator taruhan olahraga swasta di wilayah Brasil. Ini sudah beroperasi di Brasil, tetapi tidak memiliki kantor pusat di sana dan oleh karena itu tidak membayar pajak atau izin operasi apa pun.

Menghadapi keadaan ini, oleh karena itu sulit untuk memahami alasan penolakan Presiden Bolsonaro untuk mengumumkan keputusan yang diserahkan kepadanya oleh Senat yang bertujuan untuk menetapkan aturan praktik taruhan olahraga di Brasil. Faktanya, Presiden Bolsonaro menggarisbawahi dalam sebuah wawancara bahwa dia menentang undang-undang ini selama kesalahpahaman dan keraguan tidak hanya bertahan pada alat pembayaran pajak nasional, tetapi juga pada tujuan dana ini setelah pengumpulannya. . Selain itu, Bolsonaro juga menuduh ketidakdewasaan Brasil untuk mengetahui bagaimana menunjukkan tanggung jawab dalam menghadapi bentuk perjudian tertentu, khususnya kasino, bingo, dll. Namun, pengamat politik Brasil melihat dalam keputusan ini keinginan Bolsonaro untuk menggalang suara kelompok evangelis Brasil untuk perjuangannya selama pemilihan yang berlangsung pada bulan Oktober.

Situasi saat ini di Brasil memberikan perpanjangan lebih lanjut dari batas waktu pengesahan undang-undang ini, kali ini dengan Lula Da Silva sebagai Presiden Brasil. Yang terakhir telah mengumumkan niatnya untuk tidak mengabaikan keputusan perpanjangan oleh majelis tinggi parlemen Brasil.

Author: Raymond Bryant