Le Cambodge est résolument engagé dans la lutte contre le jeu illicite

Cambodge

Kamboja

Kamboja dengan tegas berkomitmen untuk memerangi perjudian ilegal di wilayahnya. Menurut harian Kamboja The Phnom Penh Post, hampir 90% perusahaan perjudian beroperasi secara ilegal di Kamboja. Namun, hasil razia dan operasi represif yang dilakukan oleh polisi sangat luar biasa. Di luar keberhasilan operasi ini, ada ribuan korban masalah perjudian di Kamboja, kejahatan yang tidak akan luput dari hukuman.

Kamboja menindak operator ilegal

Sok Phal, Sekretaris Negara di Kementerian Dalam Negeri, mengatakan 90% dari tempat perjudian yang berpotensi ilegal telah ditutup di Kamboja. Selama konsultasi yang diadakan pada tanggal 30 September, itu adalah pertanyaan tentang situasi masalah perjudian di wilayah Kamboja.

Pertemuan ini mengikuti keberhasilan operasi polisi nasional di berbagai situs perjudian bermasalah di Sihanoukville. Pengumuman yang baik untuk seluruh negeri yang diganggu oleh tindakan kejahatan yang diatur sebagian oleh menjamurnya tempat perjudian ilegal.

Harian Kamboja The Phnom Penh Post melaporkan bahwa hampir 90% perusahaan perjudian tidak memiliki lisensi untuk beroperasi dan karenanya ilegal. Pemilik perusahaan-perusahaan ini hanya menghentikan kegiatan mereka setelah penggerebekan polisi di seluruh negeri.

Sekretaris Negara di Kementerian Dalam Negeri, Sok Phal, telah meyakinkan Gubernur Wilayah Preah Sihanouk, Kuoch Chamroeun, bahwa tindakan akan terus dilakukan untuk membersihkan jalanan dari operator perjudian ilegal. Polisi telah membongkar lebih dari seratus tempat dan perjudian ilegal pada akhirnya akan hilang di Kamboja.

Pihak berwenang berencana untuk mengintensifkan kampanye kesadaran massa tentang bahaya dan risiko perjudian bermasalah. Sudah saatnya menerapkan langkah-langkah tak berwujud untuk menghadapi fenomena yang berdampak tidak proporsional pada masyarakat berpenghasilan rendah ini.

Kamboja didukung oleh Thailand

Pertarungan melawan masalah perjudian bukanlah tanggung jawab Kamboja semata. Tetangganya telah memahami hal ini dan mendukung Negara Kamboja dalam pertempuran ini. Pada akhir September, Thailand mengikuti Kamboja dalam menindak perjudian bermasalah.

Outlet media Asia Gaming Brief melaporkan bahwa 40 tersangka telah ditangkap di Thailand. Sampai saat ini, Divisi Penindasan Kejahatan (CSD) Thailand telah melakukan lebih dari lima puluh penggerebekan di sepuluh provinsi. Aset ilegal yang disita diperkirakan bernilai beberapa juta dolar.

Otoritas Thailand menutup lebih dari 2.500 situs perjudian tahun lalu dan mengubah kehidupan ratusan orang. Tapi ini bukan alasan untuk berhenti memerangi tindakan kriminal ini.

Beberapa hari sebelum keterlibatan Thailand, pihak berwenang Kamboja mengumumkan penangkapan 154 orang yang terlibat dalam praktik perjudian ilegal.

Kamboja dan Thailand sangat menyadari bahaya perjudian ilegal di wilayah masing-masing. Selain mengekspos orang pada kejahatan, fenomena tersebut memiliki konsekuensi bagi pariwisata, sektor penting ekonomi Kamboja.

Author: Raymond Bryant