Le Danemark célèbre le 10e anniversaire de la réglementation de son secteur des jeux

Danemark

Denmark

Denmark merayakan ulang tahun kesepuluh legalisasi industri perjudiannya. Industri iGaming Denmark diliberalisasi pada tahun 2012 dan pejabat di negara Nordik mengklaim tingkat penyaluran 90%. Laporan dari regulator Denmark Spillemyndigheden pada sepuluh tahun terakhir agak positif. Sebelum berlakunya Undang-Undang Perjudian Denmark pada tahun 2012, semua perjudian internet yang dilegalkan berada di bawah yurisdiksi Danske Spil. Regulator ini menyumbang 39% dari keseluruhan pangsa pasar pada tahun 2010. Hingga saat ini, 90% orang Denmark bermain di platform perjudian yang andal dan teregulasi.

Rekor yang bersinar

Kinerja sektor iGaming Denmark telah memuaskan sejak berlakunya undang-undang 2012. Statistik mengungkapkan bahwa sejak legalisasi perjudian di Internet, pendapatan iGaming meningkat lebih dari dua kali lipat. Sebuah penilaian gemilang yang memberikan kepuasan bagi seluruh pemangku kepentingan di saat seluruh negeri merayakan 10 tahun liberalisasi sektor kegiatan ini.

Judi internet dan taruhan olahraga telah mengalami pertumbuhan yang signifikan. Pendapatan kasino virtual telah meningkat dari DKK 1,6 miliar pada tahun 2012 menjadi DKK 3,3 miliar pada tahun 2021. Dari tahun 2012 hingga 2021, pendapatan taruhan online telah meningkat sebesar 53%.

Keterbukaan industri perjudian memungkinkan Denmark memposisikan dirinya di antara sedikit negara di dunia yang mempromosikan kegiatan ini. Operator dapat, misalnya, mempromosikan layanan mereka di jalan atau di saluran televisi.

Jumlah operator resmi di yurisdiksi tidak dibatasi. Penyedia hanya perlu memenuhi standar peraturan untuk mendapatkan lisensi.

Liberalisasi yang berhasil

Proses penyaluran telah dilakukan secara bertahap selama sepuluh tahun terakhir dan sangat berhasil. Anders Dorph, direktur Otoritas Gaming Denmark (DGA), pada gilirannya menyatakan bahwa misi liberalisasi telah dimahkotai dengan sukses. Pemain Denmark secara bertahap beralih ke operator legal, meskipun sebagian kecil dari mereka masih memilih layanan lepas pantai.

Regulasi 2012 sebenarnya memenuhi dua kebutuhan utama. Pertama, mengatur kegiatan perjudian dengan tetap memperhatikan keinginan dan kebutuhan akan keragaman dalam hal tersebut. Kedua, membuka perbatasan Denmark untuk operator global yang mencari lisensi lokal.

Pasar dibuka dengan 45 pemasok resmi pada tahun 2010. Berkat peraturan 2012 dan setelah 10 tahun kompetisi dan stabilisasi hukum, 35 operator legal aktif. Pandemi Covid-19 dan tahun 2020 telah memperlambat momentum beberapa operator lain untuk memposisikan diri di pasar iGaming Denmark.

Kami harus menunggu hingga 2021 untuk melihat banyak operator lain tertarik dengan tawaran Denmark. Angka dari regulator Spillemyndigheden menunjukkan sifat menarik dan kompetitif dari sektor game Denmark. Secara keseluruhan, regulator memuji sektor dan industri atas keberhasilan penyaluran mereka dan memperkirakan sektor yang stabil di masa depan.

Preferensi pemain untuk game legal

Pemain Denmark lebih menyukai permainan yang diatur. Menurut data statistik dari regulator Spillemyndigheden, tingkat preferensi untuk operasi yang sah adalah 90%. Pada tahun 2012, tingkat preferensi ini sekitar 40%. Ini mewakili salah satu jalur pipa terpenting di belakang negara-negara seperti Rumania, Inggris Raya, Italia, dll.

Jelas, perpindahan dari monopoli ke pasar perjudian online yang diatur telah meningkatkan perlindungan konsumen dan pendapatan pajak. Peraturan ini memungkinkan pemain untuk mendapatkan keuntungan dari dukungan yang lebih baik untuk masalah perjudian kompulsif. Program ROFUS adalah pendaftaran pengecualian diri nasional. Pada Januari 2022, lebih dari 33.000 orang Denmark telah mendapat manfaat dari manfaat pengecualian diri (ROFUS).

Denmark sekarang adalah salah satu dari lima wilayah UE yang paling teregulasi yang menawarkan perjudian online legal. Meskipun sedikit pertumbuhan dalam jumlah operator perjudian online dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak orang Denmark yang beralih ke operator berlisensi.

Author: Raymond Bryant