Le parlement britannique va examiner la nouvelle législation sur les jeux de hasard

Royaume-Uni

Inggris

Anggota parlemen Inggris akan memeriksa kerangka peraturan baru untuk perjudian yang ingin diserahkan pemerintah kepada industri perjudian.Penyelidikan yang dilakukan oleh Komite yang dibentuk oleh Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga (DCMS) harus memungkinkan untuk memverifikasi dan memastikan bahwa eksekutif telah mempertimbangkan rekomendasi yang dibuat oleh komite dan manajer tertentu. Selain itu, penyelidikan lain tentang implikasi perubahan teknologi dalam undang-undang masih menunda publikasi buku putih tersebut.

Undang-undang baru harus menjamin perlindungan pemain dan khususnya orang-orang yang rentan

Di Inggris Raya, anggota parlemen akan menganalisis kerangka kerja legislatif untuk perjudian. Ini akan menjadi pertanyaan bagi anggota parlemen untuk lebih memahami bagaimana eksekutif Inggris bermaksud mengatur sektor perjudian. Misi ini termasuk dalam kompetensi Departemen Digital, Budaya, Media dan Olahraga (DCMS). DCMS telah membentuk komite baru untuk melakukan tinjauan peraturan perjudian ini. Khususnya undang-undang tahun 2005 tentang permainan untung-untungan yang akan diperiksa oleh komite baru tersebut. Yang terakhir akan fokus terutama pada pemeriksaan tindak lanjut rekomendasi. Dengan kata lain, akan menjadi masalah bagi komite untuk memeriksa apakah buku putih yang baru telah menjawab semua masalah yang disebutkan; khususnya perlindungan konsumen.

Perlindungan konsumen, khususnya masyarakat rentan, akan menjadi ujung tombak penertiban yang akan dilakukan panitia DCMS. Tujuan perlindungan ini harus dipastikan dan dijamin oleh undang-undang tentang permainan untung-untungan, untuk membatasi kerugian yang terkait dengan perjudian.Perlindungan terhadap orang yang rentan dan konsumen perjudian telah direkomendasikan oleh Komite House of Lords, Komite Akuntan Publik dan Kantor Audit Nasional.

Untuk Komite DCMS, kesempatan untuk meninjau secara menyeluruh proses yang diadopsi oleh kertas putih dan proses peninjauannya sangat kami hargai. Ini adalah peluang bagus untuk memastikan bahwa lebih banyak tindakan telah diambil untuk mencegah masalah perjudian seperti yang direkomendasikan oleh Komite House of Lords, Komite Akuntan Publik, dan Kantor Audit Nasional. Juliet Elliot, anggota Komite DCMS, mengecam batasan undang-undang untuk mengikuti rekomendasi ini. Ini merupakan peningkatan risiko kecanduan dan paparan efek berbahaya dari perjudian bagi orang-orang yang rentan.

Di akhir misinya, Komite DCMS harus menyoroti dampak kerugian terkait perjudian di Inggris Raya dan memberikan rekomendasi kepada eksekutif tentang apa yang harus dilakukan dan bagaimana mencapainya. Menurut Juliet Elliot, penyelidikan Komite DCMS harus memungkinkan pemerintah Inggris menyesuaikan peraturannya dengan bentuk baru perjudian online yang berbasis di kerajaan, tetapi juga di luar.

Undang-undang baru harus mencerminkan perubahan terbaru dalam industri game

Buku putih yang berisi langkah-langkah kerangka kerja untuk pasar perjudian harus mempertimbangkan perkembangan terbaru dalam industri perjudian Penerbitannya telah ditunda beberapa kali, meskipun revisi undang-undang perjudian telah selesai sejak 2021. permainan uang. Penundaan berkali-kali ini karena Komite perlu memverifikasi bahwa pemerintah telah mempertimbangkan semua poin yang diajukan selama proses peninjauan. Komite dengan demikian berusaha untuk memastikan bahwa kemajuan yang dibuat oleh eksekutif sesuai dengan realitas industri game saat ini.

Dalam tinjauannya terhadap buku putih parameter pasar yang diatur ulang, Komite juga ingin memastikan bahwa pemerintah telah mempertimbangkan kemajuan teknologi yang signifikan yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir. Adalah pertanyaan bahwa semua perubahan undang-undang yang dilakukan dalam konteks ini mengintegrasikan dalam ketentuan isinya tentang kemajuan teknologi terkini.

Pada tahun 2023, khususnya sebelum 10 Februari 2023, Komite DCMS harus memberikan daftar lima poin utama yang menetapkan tingkat kerugian yang disebabkan oleh masalah perjudian di Inggris Raya. Pada saat yang sama, Panitia akan menjelaskan prioritas utama dari kertas putih tersebut, menentukan arti yang akan diberikan pada kata “permainan”. Dia juga akan diminta untuk mengomentari kemampuan legislator Inggris untuk membuat undang-undang secepat perkembangan industri perjudian, khususnya berkat kemajuan teknologi. Dan terakhir, tanpa melupakan pertanyaan pelik tentang perlakuan operator game online yang berlokasi di luar kerajaan.

Author: Raymond Bryant