Les résultats de novembre à Macao toujours en chute libre

Macau

Makau

Makau tampaknya masih jauh dari menemukan solusi terkait hasilnya, karena laporan yang diterbitkan November lalu menunjukkan penurunan. Situasi terus macet hingga analisis para ahli tidak memprediksi sesuatu yang optimis dalam jangka panjang.

Proyek ambisius dihancurkan oleh angin puyuh Covid dan angka yang masih lemah

Hasil Macao yang telah lama dikenal sebagai ibu kota internasional tempat perjudian berbasis darat terus merugi pada November 2022. Inilah dampak krisis kesehatan yang terus dirasakan. bekas jajahan Portugal. Namun, sebelum pandemi ini, Makau menempati peringkat pertama dalam peringkat kota-kota tempat perjudian mencatat pertumbuhan yang kuat, jauh di depan pesaing terdekatnya, Las Vegas. Berbagai pembatasan yang dimulai untuk melawan kemajuan Covid telah memimpin aktivitas kasino lokal dan situasinya tampaknya tidak ingin membaik mengingat hasil November lalu.

Memang, hasil untuk bulan November tahun ini menunjukkan pendapatan kotor game diperkirakan hanya $374 juta, atau 55,6% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, dan penurunan sebesar 86,9% dibandingkan tahun 2019. Ini berarti bahwa penyeberangan gurun masih jauh dari selesai untuk distrik administrasi khusus Cina ini. Hasil yang sama untuk November ternyata 23,1% lebih rendah dari bulan sebelumnya.

Makau memiliki perkiraan untuk tahun 2022 untuk mengumpulkan pendapatan game kotor yang diperkirakan mencapai $16 miliar. Jumlah ini, yang mewakili hampir setengah dari level tahun 2019, akan sulit dicapai mengingat kinerja yang buruk yang terus dialami wilayah ini sejak merebaknya pandemi ini. Dari Januari hingga November 2022, semua kasino Makau hanya dapat mengumpulkan $4,85 miliar. Bagi para ahli, hasil ini akan sulit melampaui 5,3 miliar dolar pada akhir tahun.

Ujung terowongan bukan untuk besok di Macao

Baru-baru ini, wilayah administrasi Tiongkok menetapkan tanggal pemulihan pada tahun 2023, berharap ruang perjudian akan menghasilkan pendapatan setidaknya $16 miliar untuk sementara waktu. Namun itu belum memperhitungkan kebijakan Zero Covid yang berlaku di wilayah China, yang memberikan pukulan telak bagi arus wisatawan. Oleh karena itu, pertanyaan yang membara adalah mengapa pemulihan sangat diinginkan ketika kita mengetahui bahwa banyak pembatasan perjalanan telah dicabut. Penduduk bahkan telah memperoleh hak untuk mengeluarkan visa elektronik lagi, tetapi jumlah turis yang bepergian ke Makau hanya sedikit terpengaruh.

Ini jelas merupakan tambalan buruk yang dialami Makau, ke titik di mana beberapa dealer terpaksa, untuk memastikan kelangsungan hidup mereka, berhutang dengan perusahaan afiliasi mereka. Pengamat yang terinformasi telah menyatakan pendapat pesimis tentang hasil dari situasi yang tidak menguntungkan ini. Mereka yakin bahwa wilayah Makau mungkin tidak lagi mendapatkan kembali tingkat pendapatan yang tercatat seperti sebelum pecahnya pandemi. Jauh sebelum keadaan menyedihkan ini, pendapatan tahunan industri perjudian Makau memuncak pada $28 miliar, laba tiga kali lebih banyak daripada yang terjadi di Las Vegas.

Pemerintah setempat berada dalam kesulitan, karena ekonomi Makau terkait erat dengan bisnis kasino. Saat ini, pendapatan pajak utama disediakan oleh sekitar tiga puluh kasino yang menganggur. Mereka mempekerjakan 1/5 populasi dan lebih dari 50% PDB kota bergantung pada mereka. Pihak berwenang saat ini berada dalam logika diversifikasi ekonomi, khususnya dengan menyiapkan solusi untuk rekreasi dan pariwisata yang tidak ada hubungannya dengan perjudian.

Author: Raymond Bryant