Royaume-Uni : la BGC milite pour une nouvelle réglementation souple des jeux

Royaume-Uni : les membres du Betting and Gaming Council (BGC) arrêtent les publicités pour au moins six semaines

Dewan Permainan Taruhan

Dewan Taruhan dan Permainan mengkampanyekan peraturan yang fleksibel untuk mengatur sektor perjudian. Untuk tujuan ini, ia meminta pihak berwenang untuk fokus pada fakta dan kontribusi sektor ini terhadap perekonomian Inggris, dan menyoroti kekurangan regulasi yang ketat.

Fokus pada fakta

The Betting and Gaming Council, disingkat BGC, telah menjelaskan posisinya kepada pihak berwenang sehubungan dengan peraturan yang mengatur sektor perjudian di Inggris Raya. Bosan dengan regulasi yang terus menunggu publikasi, para pelaku sektor yang tergabung dalam asosiasi, menarik perhatian para pemangku kepentingan pada fakta bahwa regulasi baru tidak boleh didasarkan pada bias subyektif, tetapi pada fakta dan bukan pada yang lain.

Asosiasi tersebut menekankan bahwa undang-undang tersebut telah tertunda selama beberapa minggu. BGC berharap waktu yang dibutuhkan untuk penyusunan buku putih telah dimanfaatkan dengan mempertimbangkan argumen yang diajukan, fakta yang ada, bukti dan angka, membenci rumor. Itu juga mengundang pihak berwenang untuk tidak melupakan efek menguntungkan yang dibawa oleh sektor perjudian bagi perekonomian Inggris. Memang, BGC berpikir bahwa tindakan yang terlalu membatasi di sektor ini akan menyebabkan jatuhnya seluruh industri. Dalam hal ini, 110.000 pekerjaan yang sudah ada akan menderita, dan pendapatan pajak lebih dari 7 miliar pound sterling akan menguap. Oleh karena itu, ini akan menjadi penurunan pendapatan yang signifikan di tingkat operator, dan pengurangan royalti pajak yang dihasilkan oleh sektor tersebut.

Permohonan untuk langkah-langkah yang lebih fleksibel

Untuk Dewan Perjudian dan Taruhan Inggris (BGC), sektor perjudian memiliki peluang bagus untuk berhasil jika peraturan tidak menjadi terlalu ketat. Namun, jika peraturan baru menjadi ketat, Inggris Raya dapat menyambut, seperti di Italia, 23% pasar gelap di seluruh sektor perjudian di negara tersebut, sehingga sangat membahayakan petaruh Inggris. Mengingat konsekuensi yang dapat diperkirakan ini, Michael Dugher, direktur pelaksana BGC, merekomendasikan untuk menetapkan undang-undang yang lunak yang mampu menjamin “fondasi berkelanjutan” untuk sektor kegiatan ini. Dia juga menyoroti meningkatnya minat di sektor ini di kalangan investor yang sudah berencana mengembangkan sektor ini melalui pariwisata dan kasino.

Isu sosial menjadi salah satu perhatian BGC. Jika organisasi mengkampanyekan regulasi yang nyaman, juga untuk menjamin industri yang aman dan sehat. Dalam hal ini, sebuah studi oleh perusahaan EY yang ditugaskan oleh asosiasi, menunjukkan bahwa peraturan ketat akan mengarahkan pemain ke platform perjudian ilegal. BGC menjelaskan bahwa fenomena yang sudah terbukti hari ini, menunjukkan operator asing dan ilegal meluncurkan kampanye pemasaran yang ditujukan untuk penumpang Inggris yang melanggar peraturan. Beberapa dari mereka bahkan menggunakan penyebutan “kasino non Gamestop” untuk menarik pemain yang mengaku dikucilkan. Terakhir, dewan perjudian dan pertaruhan mengingat, sekali lagi dari studi EY, bahwa regulasi ketat di Norwegia dan Prancis telah menyebabkan evolusi pasar gelap masing-masing menjadi 66% dan 57%, sehingga membuat pihak berwenang waspada.

Author: Raymond Bryant