Un juge rejette la prétention du ministère de la Justice sur le statut d’étranger à Steve Wynn

Steve Wynn

Steve Wynn

Steve Wynn bukan warga negara China atau setidaknya dia bukan orang asing di Amerika Serikat seperti yang diinginkan Departemen Kehakiman AS. Dalam putusan yang dijatuhkan baru-baru ini oleh Hakim James Boasberg dari Distrik Columbia, klaim pemerintah AS ini tidak berdasar, oleh karena itu, tidak dapat diterima. Terlepas dari kecurigaan melobi yang dilakukan oleh raja industri kasino di Tiongkok ini, hakim ini menetapkan bahwa otoritas administratif Amerika Serikat tidak memiliki kekuatan untuk memaksa terdakwa untuk mengidentifikasi dirinya sebagai warga negara Tiongkok. Robert Luskin dan Reid Weingarten, pengacara terdakwa, mendukung keputusan tersebut dengan mengatakan bahwa klien mereka bahkan tidak perlu disebutkan di pengadilan.

Upaya untuk memberikan status asing kepada Steve Wynn dilemahkan oleh keputusan pengadilan

Gugatan Departemen Kehakiman AS terhadap Steve Wynn baru saja diputuskan. Hakim Federal James Boasberg dari Pengadilan Distrik Columbia menolak gugatan perdata yang diajukan oleh Departemen Kehakiman terhadap raja industri kasino ini. Penggugat ingin hakim memastikan bahwa mantan bos merek Wynn Resorts Limited berstatus orang asing atau warga negara China. Dalam putusannya, hakim menjelaskan bahwa anggota pemerintah tidak memiliki kekuatan untuk memaksa terdakwa untuk mengidentifikasi dirinya sebagai orang asing Tionghoa di Amerika Serikat karena ia dicurigai melakukan lobi di Tiongkok.

Mr Steve Wynn lahir di New Haven, Connecticut. Dia berusia 80 tahun dan membantu mendirikan Wynn Resorts, sebuah perusahaan kasino yang berbasis di Las Vegas selama sekitar 20 tahun. Pada tahun 2018, ia terpaksa mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif atas beberapa keluhan pelecehan seksual. Sejarah pria ini mengungkapkan bahwa dia telah memperoleh konsesi kasino di Makau dan membuka tempat rekreasi bernama Wynn Macau dengan 1.000 kamar.

Keputusan yang tidak sesuai dengan pemerintah AS

Selama gugatan, Departemen Kehakiman Amerika Serikat mengklaim telah memberi tahu Wynn sejak 2018 bahwa ia harus mendaftar sebagai agen asing di wilayah tersebut. Sesuatu yang dia anggap normal karena keterikatannya dengan negara ini. Selain itu, petisi dari kementerian ini juga menyebutkan kasus seorang warga negara China bernama Guo Wengui. Dia telah memasuki Amerika Serikat sebagai pencari suaka.

Setelah persidangan, kementerian mengecam keras keputusan Hakim Boasberg. Dia tidak ragu untuk dengan hormat mengungkapkan kekecewaannya atas keputusan ini. Memang, dia menilai hakim yang diangkat sejak 2011 oleh Barack Obama itu belum menyelesaikan kasusnya dengan baik. Dengan memberikan penilaian seperti itu, itu mengalahkan tujuan dari Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing (FARA) tahun 1938. Oleh karena itu, putusan ini melemahkan sistem pengawasan terhadap influencer asing rahasia yang menginjak tanah Amerika.

Pertahanan lebih menerima keputusan dan menegaskan keterikatan Steve Wynn dengan Amerika Serikat

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis setelah putusan, Robert Luskin dan Reid Weingarten, pengacara Steve Wynn, mengatakan tindakan perdata yang dibawa oleh Departemen Kehakiman tidak dipahami dengan baik. Dia seharusnya tidak mengambil tindakan apa pun karena klien mereka tidak pernah bertindak sebagai warga negara China. Juga, mantan raja kasino ini tidak pernah terlibat dalam lobi untuk Beijing. Alasan kehadirannya di mimbar tidak berdasar dan tidak dapat dibenarkan.

Author: Raymond Bryant