Une coiffeuse britannique perd 81 000 dollars en 4 heures de paris sur une machine à sous en ligne

Addiction aux jeux de casino

Kecanduan permainan kasino

Menurut laporan tentang masalah perjudian di Inggris, seorang penata rambut Inggris baru saja menghabiskan $81.294 untuk bertaruh pada mesin slot online. Pemain bertaruh jumlah ini hanya dalam 4 jam di banyak pertandingan berturut-turut. Harus dikatakan bahwa dia sudah menderita masalah perjudian yang berlangsung selama bertahun-tahun. Di tengah krisis kesehatan akibat pandemi global Covid-19, ia kembali terpuruk dengan bermain berlebihan setelah istirahat sejenak. Dia melanjutkan kebiasaannya mengikuti setoran gratis dan kemenangan jackpot.

Dua tahun gaji hilang dalam 4 jam bermain

Kisah yang tidak biasa tentang seorang penata rambut Inggris bernama Christine Tolaini diceritakan oleh harian Mirror. Memang, karirnya masih mengejutkan banyak orang setelah menghabiskan dua tahun gaji dalam empat jam bermain, yang terakhir menderita kecanduan judi selama beberapa tahun. Menurut informasi yang diperoleh, dia mencari bantuan profesional selama bulan Agustus 2017. Ketika kesempatan itu dipenuhi dengan mengantongi jackpot 50.000 pound sterling, dia terus bertaruh di smartphone-nya dengan memilih mesin slot Rainbow Riches. Secara keseluruhan, kerugian mencapai £70.000 dalam waktu empat jam. Dia telah menghabiskan sekitar £ 100.000 untuk permainan selama lima tahun menggunakan kemenangan, tabungan, dan kartu kreditnya. Sekarang dia harus membayar utang hingga 60.000 pound sterling yang terakumulasi pada 20 kartu kredit.

Namun, Tolaini berusaha memperlambat langkah tersebut dengan mencari dukungan dari para profesional medis. Sayangnya, tidak ada solusi yang diterapkan selama bertahun-tahun karena kurangnya spesialis di lapangan. Kehabisan kartu kredit pada tahun 2021, dia pindah lebih dekat ke Gamblers Anonymous dengan pertemuan yang didominasi laki-laki. Namun, semakin banyak wanita yang menghadiri pertemuan semacam ini.

Wanita kecanduan judi meningkat

Menurut survei GambleAware, 25% gamer wanita berusia 18-49 cenderung menghabiskan lebih banyak uang dalam beberapa bulan mendatang. 12% dari mereka mengatakan bahwa mereka sudah mulai berjudi. Konstan ini akibat inflasi global yang juga mempengaruhi Inggris. Kasus Tolaini tidak unik mengingat stigma seputar masalah perjudian dan sulitnya menentukan keseriusan situasi. Di satu sisi, wilayah Inggris terbukti lambat dalam hal reformasi perjudian dengan mendaftarkan penundaan yang mempengaruhi kelancaran peraturan. Revisi undang-undang tentang permainan peluang dimulai pada tahun 2005 dan diluncurkan pada tahun 2020, yaitu 15 tahun setelah peluncuran standar. Karena pergolakan ekonomi dan politik, perubahan yang menargetkan industri perjudian telah ditunda. Ini termasuk pembaruan untuk penawaran iklan, interaksi pelanggan, dan bonus pemain. Untuk Tolaini, dia kambuh dan melanjutkan perilaku perjudiannya yang berlebihan karena paparan yang berlebihan terhadap iklan dan bonus yang menggiurkan di akunnya.

Author: Raymond Bryant