Wynn Resorts se prépare pour ouvrir le premier casino dans la région arabe du Golfe

Wynn Resorts devient le premier opérateur de Las Vegas à reprendre ses activités à 100 %

Resor Wynn dan Marjan

Operator fasilitas kasino dan hotel kelas atas, Wynn Resorts, memberikan perincian tentang rencananya untuk membangun resor terintegrasi di Uni Emirat Arab. Grup tersebut baru saja mengumumkan niatnya untuk meresmikan tempat perjudian pertama di wilayah itu. Itu baru saja memberi tahu investornya tentang hasil kuartal ketiga dan rencana untuk menyiapkan situs. Itu adalah pulau buatan Al-Marjan di lepas pantai Ras Al Khaimah yang dipilih untuk menjadi tuan rumah struktur terkenal itu. Menurut presiden perusahaan dan chief financial officer, Craig Scott Billings, ini adalah peristiwa bersejarah bagi wilayah yang dikenal sebagai daerah di mana perjudian sangat dilarang karena aturan Islam.

Pembukaan direncanakan untuk tahun 2026

Upacara pembukaan adalah proyek besar untuk Wynn Resorts, yang berencana untuk menyelenggarakannya selama tahun 2026. Selama panggilan konferensi, pemimpin Billings menjelaskan bahwa grup tersebut akan mengungkapkan rencana terperinci dan akunnya, dirilis ke publik tahun depan. Selain itu, dia menetapkan bahwa kasino akan ditambahkan di stasiun sementara yang diintegrasikan oleh Wynn. Proyek besar ini tetap mengasyikkan dengan kasino yang ukurannya ternyata lebih besar dari kasino Las Vegas, lapor Billings.

Mengenai investasi, Wynn belum secara resmi mengkomunikasikan biaya terkait proyek tersebut. Namun demikian, analis memperkirakan bahwa kompleks tersebut akan menelan biaya $2 miliar dengan pengembalian investasi sebesar 20%. Selain itu, Wynn Resorts harus menyumbangkan sepertiga dari jumlah ini. Sedangkan untuk jumlah yang tersisa, akan disediakan oleh promotor hotel lokal dan mitra baru RAK Hospitality Holding LLC.

Penggunaan profesional dan proyek lain yang sedang berlangsung

Sebagai konstruksi, pilihan beralih ke firma desain internasional yang mempekerjakan lebih dari 1.400 arsitek dan desainer, HKS Architects. Perusahaan telah mengerjakan pembangunan Palazzo Las Vegas, Atlantis Paradise Island, dan Venetian Macau.

Wynn Resorts membuat keputusan untuk memilih Uni Emirat Arab sebagai lokasi yang cukup kompleks dan kritis dalam upaya mendiversifikasi jangkauannya di berbagai yurisdiksi. Menurut pernyataan Billings, grup tersebut telah mempelajari proyek tersebut secara ekstensif, menekankan bahwa ini adalah peluang pengembalian yang tinggi. Oleh karena itu, logis untuk mengalihkan ke wilayah ini mengingat keuntungan yang diberikan. Di sisi lain, Wynn Resorts melanjutkan perkembangannya dengan bergabung bersama para pemain ternama dan berkualitas. Pada bulan September, Perusahaan Terkait menunjukkan minat untuk membangun kasino di bagian barat Hudson Yards dengan Wynn. Proyek ini mirip dengan Uni Emirat Arab.

Author: Raymond Bryant