Xpoint attaqué en justice par GeoComply pour violation du brevet sur une technologie de géolocalisation

Xpoint GeoComply

Xpoint GeoComply

Perusahaan GeoComply menuduh operator Xpoint telah melanggar paten Amerika terkait dengan teknologi geolokasi modern tepatnya di bidang iGaming. GeoComply kemudian akan merasa disalahgunakan oleh terobosan Xpoint yang memukau, yang bagaimanapun juga didasarkan pada teknologi yang dimilikinya.

Pelanggaran paten penemuan

GeoComply menggugat salah satu pesaing terdekatnya. Ini adalah operator Xpoint, spesialis geolokasi di bidang perjudian. Keluhan tersebut diajukan oleh firma hukum Baker & Hostetler yang mewakili GeoComply. Dia mendakwa Xpoint, dengan PlayStar, salah satu klien pertamanya sebagai terdakwa bersama. Keluhan menuduh yang terakhir telah melanggar paten Amerika n° 9 413 905 dari perusahaan GeoComply.

Paten yang dimaksud mencakup layanan yang memungkinkan untuk menentukan lokasi geografis yang tepat dari pengguna dari “metode aman” geolokasi berdasarkan algoritme kompleks yang mengeksploitasi segudang data geografis. Perhitungan yang mengintegrasikan semua data agregat kemudian memungkinkan untuk tiba di lokasi geografis pengguna yang tepat. Menurut penggugat, direktur Xpoint tahu betul bahwa aktivitas mereka juga melanggar paten teknologi yang disebutkan ini, tanpa berhenti terlalu banyak.

Oleh karena itu, Baker & Hostetle meminta keringanan di Pengadilan Distrik Delaware. Pertama, ia mencari perintah dari Pengadilan untuk memastikan perlindungan investasi kliennya GeoComply. Kedua, penasihat hukum meminta penguatan paten GeoComply melalui penggunaan eksklusif aset yang dilindungi, sehingga memungkinkan GeoComply untuk menikmati manfaat dari penemuannya saja. Xpoint percaya, pada bagiannya, bahwa keluhan ini menetapkan “tuduhan” tanpa dasar.

Terobosan mempesona yang dipertanyakan

Pada pemeriksaan lebih dekat, GeoComply tampaknya memiliki alasan untuk mengeluh dan merasa terancam mengingat aktivitas komersial intens yang dialami oleh pesaingnya dalam beberapa bulan terakhir seputar layanan geolokasi. September lalu saja, Xpoint mendukung 4 operator tambahan. Ini adalah PlayStar di New Jersey, dengan siapa perjanjian yang diskusinya dimulai pada Februari menyangkut teknologi geolokasi untuk permainan peluang. Ada juga Sporttrade, operator dari negara federasi yang sama, yang diskusinya dimulai pada Desember 2021. Dua lainnya aktif dalam olahraga fantasi. Ini adalah Bettor Fantasy, yang berspesialisasi dalam seluler, dan Flex Fantasy.

Harus dikatakan bahwa Xpoint adalah bidikan muda. Perusahaan membuat nama untuk dirinya sendiri pada akhir 2021 selama Global Gaming Expo yang diadakan di Las Vegas. Berkat teknologi geolokasi dan terobosannya di pasar Amerika Utara, Xpoint berhasil mendapatkan jutaan dolar dari gelombang investor tambahan. Maka, investor Bettor Capital dan Courtside Ventures, harus menyambut baik dana investasi Suro Capital Sports, The Raine Group, dan Acies. Terobosan berbasis teknologi geolokasi inilah yang kini membuat Xpoint terseret ke pengadilan bersama mitranya PlayStar, meski ada pihak lain. GeoComply, yang mengajukan keluhan, percaya dalam hal ini bahwa mitra Xpoint lainnya pada kenyataannya hanyalah konsekuensi dari keberhasilan yang dibawa oleh teknologi yang patennya dilanggar, terkait dengan tanda tangan dengan PlayStar.

Author: Raymond Bryant